Oleh :

Elifas Tomix Maspaitella (Eltom)

Pastori Ketua Sinode GPM Jln Kapitang Telukabessy-Ambon

 

SABUROmedia — “Biking bae sa” (=berbuat baiklah), “akang seng jatuh tanah” (=karena tidak sia-sia). Istilah “akang seng jatuh tanah” menerangkan bahwa “kalu biking ka bilang apapa deng hati barsih, akang seng jatuh tanah, biar orang seng tarima” (=jika melakukan sesuatu dengan hati tulus, tidak sia-sia, walau orang tidak mau menerimanya).

“Ada orang yang tar mau tarima katong kata-kata” (=ada orang yang tidak mau menerima apa yang kita katakan), “seng apapa, akang seng jatuh tanah” (=tidak mengapa, tidak sia-sia). “Ale pung bae tuh akang bale par ale” (=kebaikan anda kembali kepada anda).

“Ada yang seng mau katong tolong, seng apapa, ale pung bae akang bale kumbali par ale” (=ada yang tidak mau kita tolong, tidak mengapa, kebaikanmu kembali kepadamu pula).

“Yang penting, biking bae sa”. Nasehat ini sekaligus bermaksud supaya “jang sama deng orang yang biking apapa tuh kalu ada mau sa” (=jangan seperti orang yang melakukan suatu hal yang baik karena ada kepentingan). “Hal bae tuh akang datang dari hati, jadi jang simpang” (=hal baik itu datangnya dari hati, jangan disimpan). “Ambor par sapa sa, tagal seng bisa tipu hati” (=sebarkan kepada siapa saja, karena kita tidak bisa menipu hati sendiri).

“Orang kalu bae tetap bae sa” (=orang baik akan tetap baik). “Sampe makanang su di Mulu mar mau bage deng sudara” (=sampai-sampai makanan sudah di mulut pun mau dibagikan dengan saudara). Ini jenis kebaikan tingkat tinggi. “Bila perlu ambel beta taliporo nih” (=bila perlu ambil juga isi perut saya).

“Orang kalu bae tetap bae sa” sampai-sampai “orang datang bakata muka-muka mar seng kas kaluar sakata lai” (=orang datang dan memarahinya, ia tidak mengeluarkan satu kata pun). Ini jenis kesabaran tingkat tinggi.

Orang kalu bae tetap bae sa” karena “biking tar bae, macang bamarah ka balas kata bagitu akang lia fals” (=karena melalukan hal yang buruk seperti memarahi atau membalas kata tampak baginya suatu kelucuan).

Orang seperti itu “guntur pica di langit, tetap biking bae sa” (=gemuruh di langit pun tetap berbuat baik saja).

“Ingatang, jang kira dong bagitu la katong bisa biking apa sa” (=ingatlah, jangan dikira sifatnya seperti itu lalu kita bebas melakukan apa saja terhadap mereka).

“Justru dong pung bagitu tuh macang dong ada kampong bara api di katong kapala” (=sikap mereka seperti itu berarti mereka sedang mengumpulkan bara api di kepala kita). “Balong par angos lai, su dapa bambang sampe paleu paskali” (=belum lagi hangus, kita sudah tidak mampu menahan panas karena terpanggang).

“Jadi, hidop nih biking bae sa”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *