Oleh :

Elifas Tomix Maspaitella (Eltom)

Pastori Ketua Klasis GPM Seram Barat

 

SABUROmedia — “Papa deng mama seng akan sama-sama dong tarus, mar musti biking kuat hati” (=papa dan mama tidak akan bersama kita selamanya, tetapi harus kuatkan hati).

“Ini biasa jadi pengajarang orangtotua par ajar anana jaga hidop la jadi orang kuat” (=ini biasa jadi ajaran orangtua untuk mengajari anak-anaknya menjaga hidup dan menjadi orang yang kuat).

“Bakal kahidopang su ada, papa deng mama dong su kasih” (=bekal kehidupan sudah diberi, papa dan mama sudah memberinya). “Yang penting bajalang babae iko jalan yang Antua su unju” (=yang penting berjalan mengikuti jalan yang sudah ditunjuk Tuhan). “Jadi ingatang babae papa deng mama pung bicara nih” (=jadi ingatlah apa yang sudah disampaikan papa dan mama).

“Inga, biar deng kurang-kurang, deng susah-susah banya, mar Antua seng lapas tangang dari katong” (=ingatlah, walau dalam kekurangan, dalam kesusahan, Tuhan tidak melepaskan tanganNya dari kita). “Antua pung tulungan tuh ada” (=pertolonganNya nyata/terjadi). “Jadi tar usah taku, biking kuat hati” (=jadi tidak usah takut, kuatkan hati).

“Inga, dolo dalang susah banya, Antua kas luput” (=ingatlah, dalam susah, Tuhan meluputkan). “Jadi jang takotang, biking kuat hati sa” (=jadi jangan takut, kuatkan hati) “asal iko papa deng mama pung bicara nih sa” (=asal menuruti pesan yang sudah papa dan mama berikan).

“Inga, sapa pung kuat lai tar lebe dari Antua” (=ingat, kekuatan siapa pun tidak melebihi kekuatan Tuhan). “Jadi mau takotang apa, biking kuat hati la pi sa” (=jadi apa yang mau ditakuti, kuatkan hati dan pergilah).

“Memang katong seng tau apa jadi di muka, mar biking kuat hati, Antua su bajalang kamuka” (=Memang kita tidak mengetahui apa yang kelak terjadi di depan, tetapi kuatkan hatimu, Tuhan sudah berjalan di depan).

“Dari dolo Antua su tulung angka katong susah, hari-hari yang di muka nih pasti Antua biking bagitu lai” (=sejak dulu Tuhan sudah menolong mengangkat kesusahan kita, hari-hari ke depan Ia akan melakukan seperti itu pula), “jadi biking kuat hati).

“Pi sa, jang taku, papa deng mama sumbayang seng amin” (=pergi saja, jangan takut, papa dan mama mendoakan kalian tiada hentinya).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *